Lebih Awal dari Menikah Islami

Lebih awal dari Menikah

Menentukan Mitra:

Hal pertama yang harus kita selalu cari ketika menikah adalah betapa berdedikasi orang tersebut pada Islam. Nabi Muhammad (shallallahu alayhi was sallam) menyebutkan, “Seorang gadis umumnya dicari sebagai pasangan untuk kekayaan, kemegahannya, Aristokrasi, atau keberagamaannya (ketaatan pada Islam), namun pilihlah seorang gadis yang tidak sekuler dan Anda akan makmur.

“(Muslim) Dan dia menyebutkan,” Seorang gadis menikah karena 4 masalah, yaitu kekayaannya, kedudukan rumah tangganya, keagungan dan keyakinannya. Anda harus menikahi gadis non sekuler (dalam hal lain) Anda akan menjadi pecundang. “(Bukhari) Dan dia menyebutkan,“ Seluruh dunia adalah persediaan, dan objek terbaik dari hal yang baik tentang dunia adalah gadis yang saleh. “(Muslim)

Hal yang sama berlaku ketika mencari seorang suami, karena Rasulullah (sallallahu alaihi sallam) menyebutkan, “Ketika seseorang dengan iman dan karakter Anda senang meminta untuk menikahi putri Anda, patuhi permintaannya. Jika Anda tidak mencapai itu, mungkin ada kerusakan dan kejahatan yang baik di bumi. (Tirmidzi)

Faktanya, masing-masing acara harus saling menikah dan karenanya mereka tidak dapat dipaksa untuk menikah satu sama lain. Utusan Allah (sallallahu alayhi was sallam) menyebutkan, “Seorang gadis yang telah menikah sebelumnya memiliki hak ekstra tentang dirinya sendiri daripada wali, dan persetujuan seorang perawan harus diminta tentang dirinya sendiri …” (Bukhari dan Muslim)

Pedoman Al-Khutbah (Permintaan untuk menikahi seorang gadis dan penerimaan proposal)

Orang tersebut memiliki izin untuk melihat wajahnya lebih awal daripada menyetujui untuk menikah karena Rasulullah (sallallahu alayhi adalah sallam) menyebutkan, “Pergi dan lihatlah dia (wanita yang Anda rencanakan untuk menikah) karena itu akan membantu waktu Anda secara kolektif untuk diperkuat. “(Ahmad)

Setelah seseorang dan seorang gadis setuju untuk menikah, mereka tidak boleh lupa bahwa orang itu tetap bukan mahramnya (laki-laki dilarang kepadanya, bersama dengan ayahnya, saudara laki-laki, putra, paman dari pihak ibu dan ayah, serta keponakan laki-laki). Ini menyiratkan bahwa mereka tidak dapat menjaga satu sama lain sebagai sahabat dengan cara apa pun (mengingatkan jari yang bergetar, saling memandang, sendirian bersama, keluar bersama, dan sebagainya.), Atau keluar satu sama lain seperti yang kita lihat individu dalam barat lakukan. Nabi Muhammad (sallallahu alayhi was sallam) menyebutkan, “Siapa pun yang percaya pada Allah dan Hari Akhir, janganlah dia memiliki penonton non-publik dengan seorang gadis tanpa mahramnya. “(Ahmad)
Upacara Upacara Pernikahan (Nikaah)

Bagian

1 – Persetujuan: ‘Aishah (R) meminta Nabi Muhammad (sallallahu alayhi sallam) jika anak perempuan harus diminta untuk izin pernikahannya. Nabi Muhammad (shallallahu alayhi was sallam) menjawab, “Tentu. Dia menyebutkan, ‘Perawan diminta untuk izinnya tetapi dia akan merasa malu. Nabi Muhammad (shallallahu alayhi was sallam) menyebutkan, “Diamnya adalah izinnya. “(Bukhari dan Muslim)

2 – The Wallee (Lady’s Guardian): Nabi Muhammad (sallallahu alayhi was sallam) menyebutkan, “Tidak ada yang namanya nikaah selain dengan wallee. ”(Ahmad, Abu Dawood, Tirmidzi)

3 – Dua Saksi: Nabi Muhammad (sallallahu alayhi adalah sallam) menyebutkan, “Tidak ada yang namanya pernikahan selain dengan saksi wallee dan saksi yang dapat diandalkan. “(Sahih-Bayhaqee) Selain itu,” Tidak ada yang namanya pernikahan selain dengan wallee dan dua saksi. “(Sahih Al-Jaami ‘)

4 – The Mahr (Dowry): Allah berfirman (apa artinya): “Dan menyediakan kepada wanita mahar mereka dengan jantung koroner yang sangat baik, tetapi ketika mereka keluar dari kesenangan mereka sendiri, kirimkan bagian apa pun kepada Anda, bawa dan bersenang-senang di dalamnya tanpa khawatir. “(Al-Nisa4: 4) Mahr dapat dari jumlah berapa pun, Nabi Muhammad (sallallahu alayhi sallam) menyebutkan,” Cari satu bahkan ketika itu adalah cincin besi. “(Bukhari dan Muslim)

Gadis itu tidak wajib menawarkan sesuatu pada orang tersebut pada saat pernikahan, seperti yang dilakukan di beberapa budaya.

Kisah yang Harus Dihindari

Kita harus berhati-hati untuk tidak bertindak karena orang-orang kafir melakukan pencampuran perempuan dan laki-laki, memakai tuksedo olahraga dan jubah upacara pernikahan putih, bertukar cincin, berciuman di depan umum, dan sebagainya. Nabi Muhammad (shallallahu alayhi was sallam) menyebutkan, “Siapa pun yang menyerupai seorang individu adalah satu di antara mereka. “(Abu Dawood)

Setelah upacara pernikahan

Mendukung Pasangan Seseorang

Orang tersebut bertanggung jawab untuk mempersembahkan bagi pasangannya, sebagaimana Allah berfirman (apa artinya), “Biarkan orang kaya membelanjakan sesuai dengan kemampuannya; dan biarkan orang yang perbekalannya dibelanjakan membelanjakan sesuai dengan apa yang telah Allah berikan kepadanya. Allah tidak membebani jiwa melewati apa yang telah diberikannya, dan Allah akan memberikan kemudahan setelah kesulitan. “(Al-Talaq65: 7)

Islam bahkan memberikan anak perempuan yang cocok untuk mengambil uang tunai diam-diam dari suami mereka jika suami tidak akan menawarkan untuk mereka. Hind, pasangan Abu Sufyan, tiba di sini untuk Nabi Muhammad (sallallahu alayhi adalah sallam) sebuah Saya menyebutkan, “Wahai Rasulullah, Abu Sufyan adalah orang yang pelit dan tidak memberi saya dan anak-anak saya bekal yang cukup selain sekali saya mengambil satu hal darinya tanpa informasinya. ”Nabi Muhammad (shallallahu alayhi was sallam) menyebutkan,“ Ambillah apa yang adil untukmu dan anak-anakmu. “(Bukhari dan Muslim)

Mendidik Rumah Tangga Seseorang

Karena lelaki itu telah menempatkan tempat persembahan untuk keluarganya, ia juga harus memberi mereka sekolah Islam yang benar untuk menjaga mereka dari api neraka. Allah berfirman (apa artinya), “Wahai kamu yang membayangkan! Selamatkan dirimu dan keluargamu dari perapian yang gasnya adalah laki-laki dan batu (yang telah disembah), di atasnya diangkat malaikat yang keras dan ekstrem, yang tidak menaati petunjuk yang mereka peroleh dari Allah, namun lakukan ini sesuai perintah mereka. “(Al-Tahrim66: 6)

Setiap suami dan pasangan harus memastikan bahwa rumah mereka adalah tempat di mana Allah diingat dan Perintah-perintah-Nya dicerminkan dan ditindaklanjuti. Nabi Muhammad (sallallahu alayhi adalah sallam) menyebutkan, “Perumpamaan sebuah rumah di mana Allah diingat dan sebuah rumah di mana Dia tidak ada sama seperti yang tinggal dan yang tidak bernyawa. “(Muslim)

Pasangan Mematuhi Suaminya

Seorang gadis harus mematuhi suaminya selama dia tidak memberitahunya untuk melakukan tindakan haram (ilegal). Allah berfirman (apa artinya), “… gadis-gadis yang saleh taat, dan menjaga jika tidak ada yang Allah jaga. “(Al-Nisa4: 34)

Terapi Ragam Untuk Pasangan Anda

Hanya karena Allah telah memberikan laki-laki tempat otoritas tidak memberi mereka yang pantas untuk melecehkannya. Mereka harus berurusan dengan istri mereka dengan metode terbaik. Allah berfirman (apa artinya), “Tinggal bersama mereka dengan terhormat. “(Al-Nisa4: 19) Nabi Muhammad (sallallahu alayhi adalah sallam) menyebutkan,” Orang beriman dengan agama yang paling penuh mungkin adalah orang dengan karakter terbaik, dan yang terbaik dari mereka adalah yang berurusan dengan anak perempuan mereka. terbaik. (Tirmidzi)

Kita akan melihat dari seerah (biografi) Nabi Muhammad (sallallahu alayhi sallam) bahwa dia akan membantu istri-istrinya dengan tugas-tugas rumah dan akan berinteraksi dalam permainan video dengan mereka secara efektif.

Teks ini tidak membahas semua fitur pernikahan, namun diharapkan bermanfaat. Sesuatu yang baik pada artikel ini berasal dari Allah dan sesuatu yang salah berasal dari diri saya sendiri.

Rekomendasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *