Tradisi Pernikahan Islami Di 7 Negara

Pernikahan di mana-mana ditentukan oleh berbagai ritual dan tradisi. Mereka semua memiliki hasil yang sama, menyatukan dua orang yang saling mencintai dan ingin menghabiskan hidup mereka bersama.

Namun, tidak ada pernikahan yang persis sama. Selain ritual dan tradisi ini, preferensi pribadi dan agama juga mengambil bagian dalam keseluruhan proses.

Di seluruh dunia, ada berbagai versi dari fenomena universal ini. Ayo jelajahi mereka!

1. India

Nikah, juga dikenal sebagai upacara Islam, terdiri dari banyak berbagai ritual dan upacara. Mereka pertama-tama mulai dengan ritual Istikhara, di mana tokoh-tokoh agama di komunitas Muslim berdoa kepada Allah dan mencari berkah-Nya untuk pernikahan.

Nikah yang sebenarnya harus terjadi di hadapan seorang Maulvi, imam agama, dan anggota keluarga dekat. Pertama-tama mereka membacakan ayat-ayat dari Al-Quran dan setelah itu, pengantin ditanyai tiga kali apakah mereka ingin menikah satu sama lain.

Setelah ini, pasangan itu menandatangani Nikah nama, kontrak pernikahan, dan menerima berkah dari para penatua di sekitar mereka.

Kedua keluarga sangat terlibat selama seluruh acara dan memainkan peran besar dalam setiap upacara. Pada akhirnya, pasangan itu dihujani banyak hadiah.

2. Malaysia

Pernikahan Melayu ditandai sebagai sangat mewah dan unik dengan pengaruh Asia dan Islam yang berbeda. Langkah pertama adalah memperkenalkan keluarga satu sama lain selama Adat Merisik dan Adat Bertunang.

Langkah kedua adalah merencanakan pernikahan dan menetapkan tanggal. Tiga hari sebelum pernikahan, ada upacara pewarnaan pacar, yang disebut Berinai.

Henna adalah minyak yang diekstrak dari daun Henna. Ini diletakkan di ujung jari pasangan oleh kerabat dan teman mereka dan singkatan kesuburan.

Gambar Henna sangat sering digunakan dalam pernikahan Muslim di seluruh dunia. Setelah membacakan ayat-ayat dari Al-Quran, pasangan itu menandatangani kontrak pernikahan.

Sesuatu yang juga sangat umum dan esensial dalam budaya Malaysia adalah pengantin pria memberi mas kawin kepada pengantin wanita. Pasangan itu akan mengenakan pakaian tradisional Melayu dan menghabiskan hari mereka seperti bangsawan yang sebenarnya.

3. Maroko

Pernikahan Maroko tiga hari terakhir; hari pertama adalah hari hammam. Hammam adalah varian Timur Tengah dari pemandian uap. Pengantin perempuan mengundang teman-teman dan kerabatnya untuk bersiap-siap untuk hari besar.

Sehari setelahnya, ada pesta pacar. Ini acara wanita di mana pengantin wanita mendapatkan desain pacar di tangan dan kakinya. Untuk orang Maroko, pacar tidak hanya mendukung kesuburan, tetapi juga untuk kecantikan dan optimisme.

Malam ini juga sangat emosional, karena ini adalah malam terakhir di rumah orang tuanya. Pesta pernikahan, hari berikutnya, berisi banyak gaun dan perhiasan tradisional Maroko.

Ada juga bagian di mana mempelai pria dan wanita duduk di amaria, sebuah platform berdekorasi yang dipegang oleh 4 pria, untuk benar-benar menonjol dan dirayakan.

4. Somalia

Pernikahan sangat berharga dalam budaya Somalia, tidak hanya menyatukan dua orang atau keluarga. Lebih dari itu, ini tentang menyatukan dua suku.

Itu sebagian besar dilihat sebagai pembentukan aliansi baru. Seringkali mereka menandatangani kontrak, memberi pengantin wanita sejumlah properti jika terjadi perceraian.

Upacara berlangsung sebelum dan sesudah pernikahan. Pada hari pernikahan, ada berbagai makanan tradisional dan banyak tarian.

Pengantin wanita biasanya tinggal bersama keluarga suaminya setelah menikah, dengan keluarganya sendiri menyediakan barang-barang rumah tangga dan rumah. Dia memang menyimpan nama keluarganya sendiri.

5. Turki

Perkawinan di Turki dimulai dengan meminta tangan pengantin untuk menikah dan “Söz Kesme”. Ini adalah perjanjian untuk menikah di depan tamu yang ramai. Pertunangan dilengkapi dengan cincin dan saputangan, juga dikenal sebagai bandana.

Pernikahan tradisional ditentukan oleh bagian-bagian yang khas seperti menanam bendera pernikahan pada doa siang, kumpul-kumpul keluarga malam sebelum pernikahan.

Malam ini juga merupakan malam “Kina Gecesi” berlangsung, sebuah ritual yang mencakup mewarnai tangan dan kaki pengantin wanita.

Pada hari pernikahan yang sebenarnya, pengantin wanita mendapat pita merah yang diikatkan di pinggangnya oleh saudara lelakinya atau saudara dekatnya, ini disebut “Bekaret kuşağı”.

Upacara pernikahan dimulai setelah pengantin pria kembali dari masjid dengan hodja (seorang pengkhotbah). Dengan memasuki rumah mempelai pria, pengantin wanita menerima hadiah dari ibu mertuanya dan pengantin baru disertai oleh drum dan pipa.

6. Bulgaria

Pernikahan Islam Bulgaria mengandung dua hari yang diisi dengan berbagai upacara dan ritual yang berbeda. Secara khusus, orang-orang Pomak turun dari orang-orang Kristen Bulgaria yang memeluk Islam selama Kekaisaran Ottoman.

Hari pertama, hadiah akan ditempatkan di luar rumah tua pengantin wanita. Ini mewakili kekayaan dan kemakmuran. Pada hari kedua, mereka menggunakan cat wajah di wajah pengantin wanita untuk menandai peralihannya ke kehidupan pernikahan. Cat juga mendefinisikan kemurnian pengantin wanita.

Lukisan ritual ini disebut “gelina”. Setelah itu, ada seorang imam yang mengatakan restu sebelum mereka membawa pengantin wanita kepengantin pria di rumah. Setelah tiba, pengantin pria menghilangkan cat dari wajah pengantin wanita. Transisi pernikahan ini dulunya ditekan oleh rezim komunis tetapi dihidupkan kembali.

7. Republik Dagestan

Terakhir, namun pasti, Dagestan adalah republik merdeka di Rusia dengan ritual pernikahan yang sangat tidak biasa. Pertama-tama, mereka biasanya mengatur dua pernikahan, satu di rumah pengantin pria dan satu di rumah pengantin wanita.

Tamu pernikahan melakukan perjalanan dari seluruh dunia untuk menghadiri pernikahan, jumlahnya seringkali sekitar 500 hingga 1500 tamu.

Di masa lalu, pengantin pria biasa menculik pengantin wanita dengan izin pengantin wanita. Ini terjadi ketika pengantin laki-laki dari kelas yang lebih rendah dari pengantin wanita dan tidak bisa mendapatkan izin untuk menikahi pengantin wanita.

Tradisi ini tidak terjadi saat ini. Aspek yang paling penting adalah Nikah. Tanpa Nikah, pernikahan akan dianggap tidak sah.

Setelah mendaftarkan pernikahan, pasangan itu akan mengunjungi masjid untuk menyelesaikan ritual pernikahan mereka. Setelah ini, mereka kembali ke aula untuk perayaan bersama teman dan keluarga.

Upacara Pernikahan

Beberapa poin yang relevan untuk dicatat adalah:

Keterikatan

atau Mangni tidak memenuhi syarat pasangan masa depan untuk pergi bersama, bahkan jika orang tua menyetujui. Pria dan wanita menjadi diizinkan untuk satu sama lain hanya setelah kinerja Nikah.

Mas kawin

Sistem unislamic menuntut dan menerima mahar harus dihindari dengan cara apa pun. Syariah tidak membuat biaya apapun pada orang tua pengantin wanita.

Bahkan biaya pernikahan, dianjurkan ditanggung oleh pengantin pria. Namun, pengantin wanita dapat membawa apa pun yang diinginkannya atas kehendak bebasnya, dan itu akan selalu menjadi miliknya.

Kebiasaan Islam lainnya

Banyak adat istiadat non-Islam lainnya telah merambah ke upacara pernikahan beberapa Muslim. Adat istiadat ini dipinjam dari budaya non-Muslim atau berlanjut karena mereka didirikan pada generasi sebelumnya.

Seseorang harus menghindari mereka jika mereka menentang syariah, bahkan jika beberapa orang tidak senang. Adat istiadat lainnya seperti pemecahan kelapa dll.

Juga tidak termasuk dalam ritual Islam. Semua tindakan, adat istiadat dll. Yang menunjukkan rasa tidak hormat terhadap Islam atau melemahkan pentingnya Islam harus dihindari.

Kisah Para Rasul

Beberapa ritual dalam upacara pernikahan benar-benar haram seperti bermain musik. Juga haram bagi wanita untuk pergi untuk pertemuan campuran tanpa jilbab yang tepat. Hal-hal seperti itu mengundang murka ilahi dan mengambil berkat dari kesempatan yang baik ini.

Rekomendasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *