20 Film Terbaik di Netflix – Daftar Putar untuk Pembuat Film

Seberapa sering Anda menemukan diri Anda menjelajahi Netflix selama satu jam mencoba menemukan sesuatu untuk ditonton? Lain kali itu terjadi, letakkan remote control sebentar dan buka daftar ini.

Kami akan memperbarui panduan ini ke film-film terbaik di Netflix setiap bulan, sehingga Anda semua yang ingin menjadi pembuat film di luar sana dapat mengikuti apa yang perlu Anda tonton selanjutnya.

Dari horor ke komedi dan semua yang ada di antaranya, semuanya berkumpul di sini. Kami akan memberi peringkat pada setiap film berdasarkan nilai akting, pembuatan film, penulisan, dan keseluruhan hiburan untuk orang yang bosan pada Jumat malam.

Dari semua film Netflix teratas yang tersedia untuk streaming, siapa tahu? Salah satunya mungkin akan menginspirasi proyek Anda berikutnya. Kalian juga bisa mengetahui bagaimana pengambilan gambar yang baik dan benar di sarungan yaaa.

The Dark Knight (2008)

Hingga hari ini, The Dark Knight tetap menjadi puncak dari film-film superhero. Ia bekerja dalam batas-batas mitos Batman untuk memberikan cerita kejahatan yang memuaskan, dan bintang Heath Ledger memberikan kinerja Joker untuk mengakhiri semua pertunjukan Joker.

Yang lebih baik dan lebih buruk, The Dark Knight mempengaruhi satu dekade film superhero. Sementara film-film superhero lainnya cenderung memudar dari ingatan tak lama setelah adegan pasca-kredit mereka bergulir, The Dark Knight menuntut revisitasi. Setiap rewatch film mengungkapkan detail yang sebelumnya tidak diperhatikan dan memperdalam apresiasi seseorang untuk karya seni yang berlapis-lapis.

Kesimpulan

The Dark Knight tetap menjadi contoh utama dari cerita-cerita superhero top-form. Lebih dari satu dekade setelah perilisannya, film dan tema-temanya pasti akan tetap membuat ombak walaupun baru saja diputar di bioskop hari ini.

The Evil Dead (1981)

1980-an melahirkan banyak film horor klasik, tetapi tidak ada yang cukup tua seperti The Evil Dead karya Sam Raimi. Sekuelnya mungkin telah melesat ke arah yang lebih komedi, tetapi yang asli tetap menjadi masterclass dalam memadukan humor hitam pekat dengan horor besar-besaran.

Premisnya sederhana: Sekelompok teman melarikan diri ke kabin di hutan dan berhadapan langsung dengan roh-roh jahat. Tapi The Evil Dead terungkap dengan kecepatan kinetik yang jarang ditandingi, dengan setiap tembakan disusun dengan cermat dan ditempatkan dengan hati-hati. Ini adalah perjalanan teror rollercoaster, dan yang masih lebih menakutkan daripada kebanyakan film horor yang dirilis hari ini.

Kesimpulan

The Evil Dead disebut sebagai film horor karena suatu alasan. Plus, sekuelnya jauh lebih baik daripada kebanyakan tindak lanjut dalam franchise horor yang bisa diharapkan.

American Honey (2016)

American Honey membuktikan satu hal: Shia LaBeouf adalah salah satu aktor. LaBeouf membintangi film popcorn yang jarang memberinya banyak ruang untuk menampilkan bakatnya, tetapi jangkauannya telah dipajang penuh selama beberapa tahun sekarang, dan kebangkitan itu dimulai dengan American Honey.

American Honey adalah jenis film usia datang yang berbeda, berlatar belakang pesta dan pesta pora. Ini memang film yang menantang, tetapi jika Anda bisa menyelesaikannya selama hampir tiga jam, Anda akan mendapat imbalan pada akhirnya.

Kesimpulan

American Honey menawarkan gambaran yang sungguh-sungguh tentang kehidupan tanpa beban dan semua yang dibutuhkannya, baik dan buruk.

Atlantics (2019)

Atlantics adalah salah satu pengalaman sinematik paling berharga di tahun 2019. Rasanya seolah-olah film ini menciptakan genre sendiri: Tepat ketika Anda berpikir Anda tahu kemana arah plotnya, itu mengubah arah pada Anda.

Kesalahan arah itu — perasaan penemuan bertahap dengan perkembangan naratif baru — tidak membuat frustrasi. Sangat bermanfaat.

Kesimpulan

Atlantics mungkin tidak menerima pengakuan dari yang asli Netflix miliki, tetapi layak untuk dilihat semua sama. Film ini mengumumkan kedatangan seorang auteur yang muncul dalam sutradara Mati Diop, dan Anda akan bersemangat melihat apa yang dia lakukan selanjutnya.

Klaus (2019)

Klaus adalah film kecil yang aneh. Meskipun usianya kurang dari setahun, animasinya yang indah dan kisah Santa Claus yang tak terduga membuatnya terasa seperti telah menjadi bagian dari pemrograman Natal selama bertahun-tahun.
Ini juga jenis film yang mengingatkan tentang peran penting Netflix dalam lanskap distribusi modern. Sulit membayangkan Klaus mendapatkan rilis teater yang luas, sehingga meyakinkan bahwa aksesibilitasnya melalui streaming akan memungkinkan generasi anak-anak untuk mengalami pesona.

Kesimpulan

Animasi digambar tangan Klaus yang indah akan memikat penonton dari segala usia.

End of Watch (2012)

Subgenre rekaman yang ditemukan biasanya terkait dengan film horor, tetapi End of Watch menerapkan beberapa teknik gaya untuk film teman polisi. Meskipun ada aksi dan sensasi dari segelintir orang, film ini pertama-tama merupakan bromance dan mengagumkan pada saat itu.

Ada meme di luar sana yang menyarankan para pria untuk menangis di akhir End of Watch, dan, yah … mereka tidak berbohong. Film-film polisi yang dibuat di Los Angeles telah dibuat mati, tetapi pada tahun 2012, End of Watch menghembuskan kehidupan baru ke dalam formula itu untuk memberikan sesuatu yang benar-benar istimewa.

Kesimpulan

End of Watch jarang terjadi: “film cowok” dengan bobot emosional. Dan ceritanya memiliki banyak hal untuk dikatakan daripada film-film lain dalam genre khusus ini.

Tremors (1990)

Anda tidak berharap menemukan Tremor dalam daftar ini, bukan? Saat Anda ingin bersenang-senang dengan film-B yang baik pada Jumat malam, Tremors adalah tempatnya. Film ini mengolok-olok kiasan fitur makhluk tanpa pernah terbalik ke parodi diri. Dan itu tidak hanya membuat seperangkat aturan yang serius — itu benar-benar mengikuti mereka.

Semua ini menghasilkan salah satu film monster terbaik tahun 1990-an. Dan jika Anda menyukai apa yang Anda lihat, Anda akan senang mengetahui bahwa ia memiliki sejumlah sekuel, masing-masing lebih gila daripada yang terakhir.

Kesimpulan

Jangan tidur di Tremor. Anda dapat menonton seluruh waralaba di Netflix sekarang.

The Imaginarium of Doctor Parnassus (2009)

Imaginarium of Doctor Parnassus patut diperhatikan karena menjadi film terakhir yang dibintangi Heath Ledger. (Ledger meninggal sebelum kru selesai syuting, sehingga sutradara Terry Gilliam harus membawa Johnny Depp, Jude Law, dan Colin Farrell untuk menyelesaikan bagiannya. .) Mempertimbangkan semua yang terjadi di belakang layar, sangat mengesankan melihat bagaimana semua bagian yang bergerak ini sebagian besar bersatu.
Meskipun sedikit terputus-putus, Imaginarium of Doctor Parnassus secara visual menakjubkan. Menemukan permata yang diabaikan ini adalah cara terbaik untuk membayar upeti kepada salah satu aktor terbaik tahun 2000-an.

Kesimpulan

Imaginarium of Doctor Parnassus dapat membuat Anda menggaruk-garuk kepala, tetapi film ini setidaknya akan memberi Anda satu perjalanan lagi dengan Heath Ledger yang luar biasa.

Horns (2014)

Anda harus memberi penghargaan kepada Horns karena benar-benar menembak bulan. Daniel Radcliffe dibintangi sebagai pria yang dicari karena membunuh pacarnya. Dia secara tak terduga menumbuhkan tanduk, yang memaksanya untuk mengakui dosa terbesarnya dan tunduk pada dorongan hatinya yang paling dasar.
Premis aneh Horns memberi Radcliffe pemerintahan bebas untuk meningkatkan kegilaan kinerjanya. Sebagian misteri, sebagian romansa, Horns benar-benar memecah cetakan setiap subgenre yang menjadi tempatnya, dan layak untuk ditonton.

Rekomendasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *