Mengenal Aliran Seni Kubisme, Dari Asal Usul Hingga Karakteristik

Dalam seni rupa, istilah Kubisme menggambarkan gaya lukisan revolusioner yang ditemukan oleh Pablo Picasso (1881-1973) dan Georges Braque (1882-1963) di Paris, selama periode 1907-12. Metode Cubist mereka – awalnya dipengaruhi oleh motif geometris dalam komposisi lanskap pelukis Post-Impresionis Paul Cezanne – secara radikal meredefinisi sifat dan ruang lingkup lukisan seni rupa dan, pada tingkat lebih rendah, patung, seperti yang dipraktikkan sebelumnya, dan digembar-gemborkan sama sekali baru cara mewakili realitas. Sejauh ini, Kubisme menandai akhir dari era yang didominasi Renaissance, dan awal dari seni modern .

Sebagian besar jenis seni semi abstrak – meskipun kadang-kadang mendekati seni non-objektif penuh – Kubisme secara tradisional diklasifikasikan menjadi tiga tahap:

  • (1) Lukisan Kubisme Awal (1907-9)
  • (2) Kubisme Analitik (1909-12)
  • (3) Kubisme Sintetis (1912-14)

Selain Braque dan Picasso, seniman terkenal lainnya yang terkait erat dengan gerakan ini termasuk pelukis Juan Gris (1887-1927), Fernand Leger (1881-1955), Robert Delaunay (1885-1941), Albert Gleizes (1881-1953) ), Andre Lhote (1885-1962), Roger de La Fresnaye (1885-1925), Jean Metzinger (1883-1956), Francis Picabia (1879-1953), seniman serbaguna Marcel Duchamp (1887-1968), dan para pematung Jacques Lipchitz (1891-1973), Alexander Archipenko (1887-1964). (Lihat Pelukis Kubis , dan Pematung Abad ke-20 .) Kubisme adalah titik awal untuk, atau elemen penting dalam, sejumlah gerakan seni modern lainnya., termasuk Futurisme (1909-14), Orphisme (1910-13), Vortisisme (1914-15), Konstruktivisme Rusia, (1919-191932), dan Dada (1916-1924).

APA ASAL USUL SENI KUBISME?

Setelah tiga dekade seni impresionis yang diilhami, memuncak dalam gerakan pewarnaan Fauvist (yang mana, kebetulan, Braque telah menjadi anggota), Picasso mulai khawatir bahwa jenis lukisan ini adalah jalan buntu dengan semakin sedikit potensi untuk eksplorasi intelektual. . Dalam kerangka berpikir ini, dan baru-baru ini terpapar pada seni kesukuan Afrika sementara di Spanyol, ia mulai melukis Les Demoiselles D’Avignon (1907, MoMA, New York), karya agungnya, yang pesawat serpih datarnya menggantikan perspektif linear tradisional dan bulat volume dengan demikian mengisyaratkan istirahatnya dengan tradisi naturalistik seni Barat. Pada saat yang sama, Georges Braque, mantan siswa di sekolah bergengsi itu Ecole des Beaux-Arts di Paris, baru saja kewalahan oleh Pameran lukisan Cezanne tahun 1907 di Salonian d’Automne Paris dan Galeri Bernheim-Jeune – terutama karya Cezanne karya The Large Bathers (Les Grandes Baigneuses) (1894-1905). Pasangan ini kemudian bertemu pada Oktober 1907, dan selama dua tahun berikutnya mengembangkan apa yang dikenal sebagai Kubisme – metode yang sama sekali baru untuk menggambarkan dunia visual.

ASAL USUL ISTILAH ‘KUBISME’

Pada musim panas 1908, ketika tinggal di L’Estaque dekat Marseilles, Braque melukis serangkaian lanskap yang ditampilkan akhir tahun itu di Galeri di Paris yang dimiliki oleh dealer seni Daniel-Henri Kahnweiler . Saat mengulas pameran ini, kritikus seni terkenal Louis Vauxcellesmengomentari cara Braque mengurangi segalanya – pemandangan, angka, dan rumah – ke garis geometris, menjadi kubus. Tahun berikutnya, Vauxcelles menggunakan ungkapan ‘bizarreries cubiques’ (excentricities cubic) – sebuah frase yang diduga pertama kali digunakan oleh Henri Matisse – dan pada 1911 istilah “Kubisme” telah memasuki bahasa Inggris. Deskripsi ini cukup tepat untuk bentuk-bentuk seperti balok di beberapa lanskap awal Braques, dan dalam beberapa karya serupa oleh Picasso yang dilukis di Horta del Ebro di Spanyol, meskipun tidak untuk gambar-gambar Kubis mereka yang kemudian di mana bentuk-bentuk tersebut dipecah menjadi segi daripada kotak. Istilah ini diambil oleh dua orang yang mempraktekkan Cubists, Gleizes dan Metzinger dalam bukunya yang berpengaruh pada tahun 1912, Du Cubisme .

CARA MEMAHAMI KUBISME

Pertama, sangat sulit untuk menghargai Kubisme tanpa memeriksa lukisannya. Sebuah permulaan yang baik adalah membandingkan kehidupan mati Kubisme awal dengan kehidupan mati tradisional dari (katakanlah) sekolah Baroque atau Realis Belanda. Jika tidak ada yang lain, Anda akan menghargai sifat radikal Kubisme dibandingkan dengan seni Barat tradisional. Perhatikan juga bahwa Kubisme bukan gaya lukisan tunggal: Kubisme analitis sama sekali berbeda dari Kubisme sintetis yang kemudian. Yang pertama adalah semua tentang struktur – bagaimana gambar harus menggambarkan objek yang sedang dilukis; yang terakhir secara khusus berkaitan dengan permukaan gambar, dan apa yang mungkin dimasukkan di dalamnya. Satu kata nasihat terakhir: jangan tertunda oleh keanehannya. Kubisme simbolis, menantang dan penuh ide, tetapi itu bukan bentuk seni visual yang sangat cantik .

APA KARAKTERISTIK KUBISME?

Sejak Renaissance, jika tidak sebelumnya, seniman melukis gambar dari sudut pandang tunggal, seolah-olah mereka sedang mengambil foto. Ilusi kedalaman latar belakang dibuat menggunakan konvensi standar perspektif linear (mis. Objek diperlihatkan lebih kecil saat surut) dan dengan melukis gambar dan objek dengan permukaan teduh bulat untuk menyampaikan efek 3-D. Selain itu, adegan atau objek dilukis pada saat tertentu dalam waktu.

Sebaliknya, Braque dan Picasso berpikir bahwa signifikansi penuh dari suatu objek hanya dapat ditangkap dengan menunjukkannya dari berbagai sudut pandang dan pada waktu yang berbeda. Jadi, mereka meninggalkan ide satu sudut pandang tetap dan bukannya menggunakan banyak sudut pandang. Objek itu kemudian disusun kembali dari potongan-potongan pandangan yang berbeda ini, agak seperti puzzle yang rumit. Dengan cara ini, banyak pandangan berbeda tentang suatu objek secara simultan digambarkan dalam gambar yang sama. Dalam arti tertentu, ini seperti mengambil 5 foto berbeda (pada waktu yang berbeda) dari objek yang sama, kemudian memotongnya dan menyusunnya kembali secara tumpang tindih pada permukaan yang rata.

Fragmentasi dan penataan ulang bentuk seperti itu berarti bahwa sebuah lukisan sekarang dapat dianggap kurang sebagai semacam jendela pada dunia dan lebih sebagai objek fisik di mana respons subyektif terhadap dunia dibuat. Sejauh menyangkut teknik artistik, Kubisme menunjukkan bagaimana rasa soliditas dan struktur gambar dapat dibuat tanpa perspektif atau pemodelan tradisional.

Jadi gaya Cubist berfokus pada bidang datar, dua dimensi bidang gambar, dan menolak konvensi tradisional dan teknik perspektif linier, chiaroscuro (penggunaan bayangan untuk menunjukkan cahaya dan bayangan) dan gagasan tradisional meniru alam. Alih-alih menciptakan objek 3-D yang tampak alami, para pelukis Cubist menawarkan serangkaian gambar baru yang disusun kembali dari fragmen 2-D yang menunjukkan objek dari beberapa sisi secara bersamaan. Jika Fauvists dan Impresionis berusaha untuk mengekspresikan sensasi pribadi mereka terhadap objek atau adegan tertentu, Kubis berusaha untuk menggambarkan ide intelektual atau bentuk objek, dan hubungannya dengan orang lain.

PAMERAN KUBISME

Kubisme memiliki dua identitas, publik dan pribadi. Gaya tersebut dikembangkan bersama oleh Pablo Picasso dan Georges Braque berdasarkan pengamatan yang berasal dari Cezanne, dan juga, sampai batas tertentu, dari primitivisme etnografis seperti yang diselidiki oleh Picasso selama periode seni Afrika- nya . Ini membuat debut publik dengan pameran satu orang Braque yang diselenggarakan oleh Kahnweiler pada bulan November 1908. Tetapi setelah ini baik dia dan Picasso lebih banyak turun ke tanah, dan spanduk Cubist ditegakkan oleh orang lain – yang disebut “salon-Cubists – termasuk Robert Delaunay, Albert Gleizes, Fernand Leger, Henri Le Fauconnier, dan Jean Metzinger di Salon des Independeants pada tahun 1911.

Pada tahun 1912, sekelompok Kubis menamakan diri mereka Section d’Or , dengan Delaunay di kepala mereka, dipamerkan di Galerie La Boetie . Ketika ia meninjau pertunjukan ini, kritikus seni Guillaume Apollinaire (1880-1918) menciptakan istilah ‘ Orphism ‘, menerapkannya pada Delaunay pada khususnya. Tahun 1913 juga menyaksikan Pameran Persenjataan yang terkenal., diadakan pada bulan Februari / Maret di Lexington Avenue, Manhattan, New York, di mana Nude karya Marcel Duchamp Descending a Staircase (no 2) (1912) adalah atraksi yang kontroversial, bahkan memalukan. (Karya itu kemudian dibeli oleh Philadelphia Museum of Art.)

Sekitar awal tahun 1912, Picasso dan Braque beralih dari Analytic Cubism dengan mana mereka mulai, ke Synthetic Cubism – gaya baru yang lebih dekoratif dan berorientasi pada permukaan yang dibuat menggunakan teknik-teknik baru seperti kolase dan papier colles. Penggabungan detritus sehari-hari ke dalam lukisan mereka dapat dilihat sebagai awal Seni Sampah . Pada titik ini, mereka bergabung dalam eksplorasi mereka oleh Juan Gris.

Selama Perang Dunia I kepergian paksa Daniel-Henry Kahnweiler menyebabkan Leonce Rosenberg (1879-1947) menjadi dealer utama untuk pelukis Kubis di Paris. Saudaranya Paul Rosenberg (1881-1959) adalah dealer utama Picasso selama tahun-tahun antar perang.

SIMBOL MODE ARTISTIK & INTELEKTUAL

Kubisme adalah gaya seni dengan sikap! Itu ikonoklastik, menantang, intelektual. Ini berfokus pada ide daripada gambar yang cantik. Tapi itu menangkap semangat zaman – zaman musisi Perancis yang menantang Claude Debussy (1862-1918), Erik Satie (1866-1925) dan Maurice Ravel (1875-1937). Sementara itu, seni rupa berada di persimpangan jalan. Impresionisme adalah mode kemarin, Belle Epoque dari seni poster Paris sudah berakhir, Toulouse-Lautrec sudah mati,Art Nouveau dalam kemunduran, dan bahkan Fauvisme berwarna pun kehabisan tenaga. Pada saat yang sama, suhu politik meningkat di seluruh Eropa, memperlihatkan kemungkinan perang dan kekacauan yang mengerikan. Dalam serangannya terhadap kepastian lama seni Renaisans, Kubisme mencerminkan seruan untuk perubahan di banyak disiplin ilmu lain, serta dunia pada umumnya. Catatan: Untuk penjelasan tentang beberapa karya hebat Kubis oleh Picasso dan yang lainnya, lihat: Analisis Lukisan Modern (1800-2000).

Rekomendasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *